I D E O

Oke sekarang adalah tugas buat nilai UUUU TEEEE ESSS.

Jadi untuk nilai uts gw harus ngepost ttg sebuah perusahaan yg berjudul Ideo dimana Ideo ini adalah perusahan yg nerima order2 bwt ngedesign dari perusahaan laen. Contoh paling gampang sih Apple, produk2 Apple yg inovatif itu banyak hasil karya Ideo. Mouse pertama Apple juga hasil dari mesen di Ideo. Selaen Apple, Ideo jg punya beberapa client yg gak kalah gede macam PepsiCo, Procter and Gamble (P&G) dan Microsoft. Gokil ya ternyata Ideo ini, gw aja baru denger namanya pas Pak Agus ngomong di kelas. Ibarat kata si Ideo ini juga salah satu tokoh dibelakang layar dari suksesnya si client2nya laah.

Oke, dibalik sebuah perusahaan gokil macam Ideo, pasti ada company culture yg gak kalah gokil, yaitu Ideo Way. Ini semacam Toyota Way gitu kali ya, tp versinya si Ideo. Jadi si Ideo Way itu terdiri dari 5 steps, yaitu:

1. Observation
Observasi diawal sebuah project itu udah lumrah kali ya, tp apa yg bikin si observasi Ideo ini beda adalah tim observasi mereka beneran turun ke lapangan. Mereka mengobservasi keramaian sesuai dengan project yg aka dijalanin dan ngeliatin apa yg dilakuin orang, gimana mereka make hape, gimana mereka saat lg di subway pokonya pengamatan secara detail. Terus mereka juga melakukan interview mendalam, kaya ngajak ngobrol gitu ttg experience orang2 saat make suatu produk

2. Brainstorming
Setelah observasi, tim akan melakukan sesi brainstorming yang dibatesin cuma boleh paling lama 1 jam. Jadi sesi ini bener2 intense dan padat akan ide2. Rules bener2 ditegakkan, gak boleh lebih dari sejam, gak boleh ada kata “tapi” (cuma boleh “dan”). Ide yang muncul ntar bakal ditulis gede2 di notes trus ditempel di board gitu. Gokilnya, dalam 1 jam brainstorming ini, bisa dihasilkan lebih dari 100 ide!!

3. Prototyping
Sesi ini gunanya buat ngevisualize ide2 mereka tadi, biar lebih kliatan bentuknya terus pengambilan keputusan ttg design seperti apa yg bakal mereka bikin juga lebih cepet. Mereka bakal bikin banyak prorotype bahkan kadang movies dengan berbagai macam cara make design mereka juga. Dengan gini diharapkan bakal muncul design yg mewakili keinginan customernya.

4. Refining
Tahap selanjutnya ini bakal melibatkan eliminasi sehingga tinggal beberapa option terbaik doang yg tersisa. Ditahap ini juga bakal muncul keputusan ttg design seperti apa yg bakal mereka buat. Diujung sesi bakal ada semacam voting gtu kali ya, ntar design yg paling banyak dipilih oleh top-level executives yg bakal mereka bikin.

5. Implementation
Setelah ketauan design seperti apa yg bakal mereka bikin, sekarang saatnya Ideo mengerahkan semua resources yg mereka punya. Ideo punya SDM di lebih dari 40 negara buat ngelakuin ini. Pegawai2 mereka ini bukan orang sembarangan, melainkan orang2 dengan skill yg gokil dibidangnya masing2. Mulai dari engineer ampe biomedical experts, mulai dari fashion and automotive designer ampe sociologist, mulai dari experts in statistics ampe zoologist!!!

Hmmm, coba deh perhatiin, 4 dari 5 steps diatas tuh semuanya ttg bagaimana ngeluarin ide dari otak trus ngevisualin trus nentuin. Step terakhir doang yg berhubungan dengan resources Ideo dan pembuatan produknya. Jadi kalo menurut gw, kenapa dalam mengambil keputusan harus ngelewatin 4 biji steps tuh karena Ideo sangat mentingin consumer experience. Mereka berusaha menggali lebih dalam biar consumer mereka bener2 nyaman make barang2 hasil design-an Ideo. Gokil!

Advertisements

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s